Belajar untuk redha.

Bismillahirrahmanirrahim
****
  Hani mengibas-ngibas selimut, menepuk-nepuk katil. Cemas semakin jelas menghias wajahnya yang bersih. Rantai emas warisan dari moyangnya hilang. Sudah dua jam dia mencari tapi hampa. Debaran itu begitu menghangatkan, manik-manik peluh semakin timbul. Dia menyentuh lehernya, membayangkan kalung berloket berlian berbentuk hati itu. Tiba-tiba dia ditembak satu ingatan. Dia melucutkan rantai itu sebelum bermain bola jaring di kampus semalam dan lupa untuk memakainya kembali. Cemasnya berbuah resah.
***
  Operasi mencari dijalankan. Hani mengelilingi gelanggang bola jaring itu dibawah silau matahari, meneliti rumput yang baru dipotong. “Jumpa?” Nabilah bersuara dari jauh sambil menghadang matanya dari terkena pancaran sang suria. Hani menoleh, menggeleng, dan terus mencari. Wajahnya basah dengan peluh dan airmata. Nabilah setia menunggu sambil turut memerhatikan sekeliling, berharap rantai kesayangan Hani akan berkilau disimbah cahaya matahari.
  Hani mula melangkah menghampiri Nabilah dengan riak hampa. Suaranya tersekat di kerongkong. “It’s okay,” kata Nabilah lalu merangkul bahu Hani. Mereka beriringan menuju kereta.
***
 
  Hani melintas jambatan yang merentasi parit besar itu menuju ke masjid. Musim kemarau yang melanda mengeringkan air yang biasanya mengalir deras. Sampah-sarap yang terkumpul di dalam parit itu mengguris hatinya yang cinta akan kebersihan. Dia berhenti, merenung kekotoran itu dengan penuh rasa sebal. Tiba-tiba satu kilauan menarik perhatiannya. Dalam timbunan sampah-sarah itu satu loket berlian berbentuk hati terjulur keluar.
“Alhamdulillah!” Hentakan kaki Hani yang berlari girang menggoncang lantai papan jambatan, dan babak hampir setahun yang lalu bermain di fikirannya.
“Mungkin sudah tiba masanya rantai itu milikkau lagi,” Nabilah cuba menenangkan sambil memandu dengan kelajuan sederhana. Hani masih diam dengan air mata yang mengalir tanpa henti. Nabilah mencuri pandang. “Percayalah, apa yang Allah sudah seal jadi milik kita akan tetap milik kita selagi Allah tidak menetapkan sebaliknya,” sambung Nabilah lagi. Hani masih melayan perasaan. Sekali lagi Nabilah melirik ke sebelah. “Siapa kita untuk cakap sesuatu itu hak milik kita? Kita tidak punya apa-apa. Semua yang ada pada kita adalah pemberian Allah. Bila-bila saja Allah boleh tarik pemberian itu. Segalanya Allah yang punya, bukan kita.” ujar Nabilah dengan nada memujuk. Kata-kata Nabilah menyentap Hani, lalu dia beristighfar, menyesal atas keterlupaannya tentang hakikat itu. Dia terus beristighfar beberapa kali. Hatinya mula tenang. Dia menoleh ke arah Nabilah, lalu tersenyum. Nabilah membalas senyumannya. Dia redha. 
 
(TAMAT)
 
 
Berdasarkan kisah benar. Bukanlah se-epic cerita di atas, tapi cukup menguji sifat redha yang ada dalam diri.
Semoga kita tidak tergolong dalam golongan yang mengeluh saat diuji dengan kehilangan.
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s